Sunday, October 4, 2015

DATSUN RISERS EXPEDITION ETAPE MAKASSAR TORAJA (2)

HARI KETIGA
Seperti hari-hari sebelumnya, setelah sarapan dan sebelum memulai kegiatan kami diajak untuk stretching untuk sekedar meregangkan tubuh. Dipimpin oleh Bung Ical, kami melakukan gerakan-gerakan kecil utamanya pada anggota tubuh yang banyak bergerak saat berkendara seperti tangan dan kaki. Selanjutnya, mendengarkan sedikit pengarahan tentang jalur dan destinasi yang akan dilalui hari ini.


Pukul delapan pagi, iringan konvoi mulai meninggalkan Hotel Novena tempat kami menginap, menuju ke arah timur kota Watampone. Tujuan kami adalah alun-alun kota Watampone yang lebih dikenal dengan kawasan Lapangan Merdeka dan Taman Bunga. Di kawasan Taman Bunga ada sebuah patung yang menarik perhatian para peserta, sebagai peserta lokal saya pun diminta untuk menjelaskan tentang siapa sosok yang patungnya berdiri kokoh menghadap ke rumah jabatan Bupati Kabupaten Bone ini.
Arung Palakka, lahir di Lamatta, Mario ri Wawo, Soppeng, 15 September 1634 dan meninggal di Bontoala, 6 April 1696 pada umur 61 tahun. Arung Palakka adalah Sultan Bone yang menjabat pada tahun 1672-1696. Arung Palakka bergelar “La Tenritatta To Unru To ri SompaE Petta MalampeE Gemme'na Daeng Serang To' Appatunru Paduka Sultan Sa'adduddin”.
Bagi orang Bone, Arung Palakka adalah sang pembebas, yang mengerahkan segala upaya untuk membebaskan penjajahan kerajaan Gowa kepada kerajaan Bone. Itulah alasan mengapa patung Arung Palakka didirikan di alun-alun kota Watampone, meski sosok beliau dicap sebagai pemberontak karena membantu Belanda melawan Sultan Hasanuddin dan kerajaan Gowa. Namun bagi warga Bone, beliau tetap sebagai pahlawan.

Foto bersama di depan patung Arung Palakka

Arung Palakka dikenal sebagai Raja Bone yang berambut panjang, sesuai dengan gelarnya “Petta Malampe’e Gemme’na” atau Raja yang panjang rambutnya. Konon sebelum meninggalkan kerajaan Bone untuk mencari bantuan melawan kerajaan Gowa, beliau bersumpah di hadapan rakyatnya bahwa tidak akan memotong rambutnya sebelum membebaskan rakyat Bone dari penjajahan kerajaan Gowa. Tentang bagaimana sepak terjang Arung Palakka dan Sultan Hasanuddin dalam membangun dan mempertahankan kerajaan dari penjajahan, orang Bone dan orang Gowa saat ini masing-masing punya versi yang diyakini dan berbeda, siapa yang salah siapa yang benar, siapa yang pahlawan dan siapa yang pemberontak. Satu yang mungkin bias menjadi kesepakatan bersama, bahwa peristiwa di abad ke 17 itu adalah luka masa lalu, perang dari dua kerajaan bersaudara, seperti yang kita ketahui bahwa Arung Palakka dan Sultan Hasanuddin adalah teman sepermainan waktu kecil, Arung Palakka juga pernah tinggal di lingkungan kerajaan Gowa sewaktu masa kanak-kanak. Perang saudara ini adalah peristiwa masa lalu yang tak perlu lagi diungkit, biarlah menjadi catatan kelam sejarah Bone dan Gowa.

Setelah foto bersama di depan patung Arung Palakka, konvoi Datsun Risers Expedition melanjutkan perjalanan menuju ke arah selatan, kabupaten Sinjai. Jalan lurus dan beraspal mulus menjadi kesempatan bagi Risers untuk kembali merasakan performa mobil Datsun Go+ Panca. Tetap stabil dan lincah di jalan lurus meski kecepatan di atas 100 KM/jam, adalah catatan yang kami simpulkan saat menjajal jalur Watampone – Sinjai ini. Tak henti-hentinya Bung Romy sebagai Road Captain mengingatkan para Risers untuk tetap waspada, tetap fokus mengendarai Datsun Go+ di jalan lurus.

Sekitar pukul 11:30 konvoi Datsun Risers Expedition melintas di ibukota kabupaten Sinjai. Tidak ada jadwal kunjungan di Kabupaten Sinjai, kami harus mengejar waktu untuk sampai di Tanjung Bira lebih cepat agar kesempatan menikmati halusnya pasir pantai Bira lebih lama. Perjalanan ke kabupaten Bulukumba dari Sinjai mulai berkelok setelah lepas dari gerbang selamat datang. Kontur berbukit membuat jalan-jalan berkelok, menurun dan mendaki, kecepatan harus diturunkan sedkit, mengingat jalur trans Sinjai – Bulukumba adalah jalur dengan lalu lintas yang lumayan ramai.
Cuaca panas dan kondisi tubuh yang mulai menurun karena sudah berkendara beberapa jam membuat para Risers mulai ngantuk. Tapi pemandangan yang terhampar di kiri kanan jalan sangat memanjakan mata para Risers, melawan rasa ngantuk yang menyerang. Sawah yang bertingkat-tingat, bukit-bukit kecil dan sungai yang berkelok-kelok serta senyum ramah para warga membuat para Risers semakin betah menahan ngantuk dan tidak ingin melewatkan momen indah ini sedetik pun.
Untuk menemani para Risers di perjalanan, tak lupa tim logistik selalu menyertakan minuman ringan di cool box serta cemilan di masing-masing mobil Risers. Tim mekanik pun tak mau ketinggalan untuk selalu waspada akan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi pada mobil peserta konvoi. Panitia betul-betul telah mempersiapkan dan merencanakan dengan matang sebuah perjalanan dengan standarisasi keselamatan.

Menikmati olahan seafood di RM. Kampoeng Nelayan

Pukul 14:00, kami sudah tiba di Rumah Makan Kampoeng Nelayan di Tana Beru, Bulukumba untuk makan siang. Sekali lagi kesigapan tim yang sudah terlebih dahulu tiba untuk menyiapkan semuanya, sehingga saat konvoi tiba semua makanan sudah tersaji dan peserta konvoi tinggal makan. Menu ikan bakar dan olahan sea food lain kembali memanjakan lidah para Risers, Bulukumba memang dikenal sebagai salah satu daerah penghasil ikan laut terbesar di Sulawesi Selatan, wajar bila ikan-ikan laut segar sangat mudah ditemui di daerah ini. Setelah santap siang, para Risers diberi waktu untuk menikmati pantai Tana Beru sambil menunggu teman-teman media yang melakukan wawancara dengan rombongan VIP Datsun Indonesia. Tak Cuma pantainya yang indah, di lepas pantai nampak puluhan pinisi beragam ukuran sedang berlabuh. Atmosfer “Bumi Panrita Lopi” mulai terasa di sini, Tana Beru Negeri para maestro pinisi.

Foto bersama di salah satu Pinisi

Perjalanan dilanjutkan menuju ke sentra pembuatan perahu pinisi yang tak jauh dari Rumah Makan Kampoeng Nelayan. Sentra pembuatan pinisi berada di salah satu jalan kecil di Tana Beru, begitu memasuki jalan kecil di kanan trans Bulukumba – Bira akan langsung kita saksikan kesibukan para pekerja di atas pinisi-pinisi yang sementara dalam tahap pekerjaan, tak kurang dari 50 buah pinisi dengan beragam ukuran sedang dikerjakan di sini. Para pekerja dengan sigap dan teliti mengerjakan detail demi detail, sembari sesekali sang Punggawa (kepala tukang/mandor) memberi instruksi kepada para pekerja.

Pinisi sebenarnya merupakan nama layar, kapal ini umumnya memiliki dua tiang layar utama dan tujuh buah layar, yaitu tiga di ujung depan, dua di depan, dan dua di belakang. Dua tiang layar utama tersebut berdasarkan 2 kalimat syahadat dan tujuah buah layar merupakan jumlah dari surah Al-Fatihah. Pinisi adalah sebuah kapal layar yang menggunakan jenis layar sekunar dengan dua tiang dengan tujuh helai layar yang dan juga mempunyai makna bahwa nenek moyang bangsa Indonesia mampu mengharungi tujuh samudera besar di dunia. Pinisi umumnya digunakan untuk pengangkutan barang antarpulau.

Konon, nama Pinisi ini diambil dari nama seseorang yang bernama “Pinisi” itu sendiri. Suatu ketika dia berlayar melewati pesisir pantai Bira, Pinisi melihat rentetan kapal sekitar laut sana, dia kemudian menegur salah seorang nahkoda kapal tersebut bahwa layar yang digunakannya masih perlu diperbaiki. Sejak saat itu orang Bira berfikir dan mendesain layar sedemikian rupa dan akhirnya berbentuk layar Pinisi yang seperti sekarang ini. Atas teguran orang tersebut maka orang-orang Bira memberi layar itu dengan nama Pinisi.
Membuat Pinisi ibaratnya proses kejadian seorang manusia, semua dilakukan secara teratur sesuai urutannya dan dibuat secara detai dengan diawali oleh ritual-ritual yang sakral.

Diawali dengan upacara/ritual kurban untuk pembuatan perahu. Hari baik untuk mencari kayu biasanya jatuh pada hari ke lima dan ketujuh pada bulan yang berjalan. Angka 5 (naparilimai dalle’na) yang artinya rezeki sudah di tangan. Sedangkan angka 7 (natujuangngi dalle’na) adalah symbol yang berarti selalu dapat rezeki atau menuju rezeki. Setelah dapat hari baik, lalu kepala tukang yang disebut "punggawa" memimpin pencarian.

Sebelum pohon ditebang, dilakukan upacara untuk mengusir roh penghuni kayu tersebut. Seekor ayam dijadikan sebagai korban untuk dipersembahkan kepada roh. Jenis pohon yang ditebang itu disesuaikan dengan fungsi kayu tersebut. Pemotongan kayu untuk papan selalu disesuaikan dengan arah urat kayu agar kekuatannya terjamin. Setelah semua bahan kayu mencukupi, barulah dikumpulkan untuk dikeringkan.

Peletakan lunas juga memakai upacara khusus. Waktu pemotongan, lunas diletakkan menghadap Timur Laut. Balok lunas bagian depan merupakan simbol lelaki. Sedang balok lunas bagian belakang diartikan sebagai simbol wanita. Filosofi dalam sebuah rumah tangga adalah seorang lelaki selalu berada di depan (imam) untuk menuju ke tujuan yang benar, sedangkan sang wanita selalu mengikuti serta mendukung dari belakang. Setelah dimantrai (baca-baca), bagian yang akan dipotong ditandai dengan pahat. Pemotongan yang dilakukan dengan gergaji harus dilakukan sekaligus tanpa boleh berhenti. Karena itu, pemotongan harus dilakukan oleh orang yang bertenaga kuat.
Ujung lunas yang sudah terpotong tidak boleh menyentuh tanah. Bila balok bagian depan sudah putus, potongan itu harus dilarikan untuk dibuang ke laut. Potongan itu menjadi benda penolak bala dan dijadikan kiasan sebagai suami yang siap melaut untuk mencari nafkah. Sedangkan potongan balok lunas bagian belakang disimpan di rumah, disimbolkan sebagai istri pelaut yang dengan setia menunggu suami pulang dan membawa rezeki.
Pemasangan papan pengapit lunas, disertai dengan upacara Kalebiseang. Upacara Anjarreki yaitu untuk penguatan lunas, disusul dengan penyusunan papan dari bawah dengan ukuran lebar yang terkecil sampai ke atas dengan ukuran yang terlebar. Jumlah seluruh papan dasar untuk perahu pinisi adalah 126 lembar. Setelah papan teras tersusun, diteruskan dengan pemasangan buritan tempat meletakkan kemudi bagian bawah.

Apabila badan perahu sudah selesai dikerjakan, dilanjutkan dengan pekerjaan A’panisi, yaitu memasukkan majun pada sela papan. Untuk merekat sambungan papan supaya kuat, digunakan sejenis kulit pohon barruk. Selanjutnya, dilakukan Allepa, yaitu mendempul. Bahan dempul terbuat dari campuran kapur dan minyak kelapa. Campuran tersebut diaduk Selama 12 jam, dikerjakan sedikitnya 6 orang. Untuk kapal 100 ton, diperlukan 20 kg dempul badan kapal. Sentuhan terakhir adalah menggosok dempul dengan kulit pepaya.

Proses terakhir kelahiran pinisi adalan peluncurannya. Upacara selamatan diadakan lagi, peluncuran kapal diawali dengan upacara adat Appasili yaitu ritual yang bertujuan untuk menolak bala. Kelengkapan upacara berupa seikat dedaunan yang terdiri dari daun sidinging, sinrolo, taha tinappasa, taha siri, dan panno-panno yang diikat bersama pimping. Dedaunan dimasukkan ke dalam air dan kemudian dipercikkan dengan cara dikibas-kibaskan ke sekeliling perahu. Untuk perahu dengan bobot kurang dan 100 ton, biasanya dipotong seekor kambing, sedangkan untuk kapal 100 ton ke atas, dipotong seekor sapi. Setelah dipotong kaki depan kambing atau sapi dipotong bagian lutut kebawah digantung di anjungan sedangkan kaki belakang di gantung di buritan phinisi. Maknanya adalah untuk memudahkan saat peluncurannya seperti jalannya binatang secara normal. Selanjutnya ada upacara Ammossi yaitu upacara pemberian pusat pada pertengahan lunas perahu dan setelah itu perahu ditarik ke laut. Pemberian pusat ini merupakan istilah yang didasarkan pada kepercayaan bahwa perahu ialah 'anak' Punggawa atau Panrita Lopi sehingga dengan demikian berdasarkan kepercayaan maka upacara Ammossi merupakan simbol pemotongan tali pusar bayi yang baru lahir. Ketika pinisi sudah mengapung di laut, barulah dipasang layar dan dua tiang. Kapal yang diluncurkan biasanya sudah siap dengan awaknya. Peluncuran kapal dilaksanakan pada waktu air pasang dan matahari sedang naik. Punggawa sebagai pelaksana utama upacara tersebut, duduk di sebelah kiri lunas, doa dan mantra pun diucapkan mengiringi peluncuran pinisi ke laut. [Wikipedia]

Puas menggali informasi tentang pinisi, perjalanan dilanjutkan ke Pantai Tanjung Bira yang berjarak sekitar dua puluh KM dari Tana Beru. Matahari mulai condong ke barat, tak banyak kesempatan menikmati pantai Bira dan bawah lautnya. Para risers tidak membuang kesempatan, dengan sigap mereka menyiapkan segala kebutuhan sebelum naik ke perahu yang akan membawa ke Pulau Liukang. Sekitar setengah jam berikut, para Risers sudah berada di dua perahu yang disiapkan oleh panitia.

Pantai Bira

Pantai Tanjung Bira merupakan pantai berpasir putih dan halus sehalus tepung yang sangat terkenal di Provinsi Sulawesi Selatan. Karena keindahan tersebut, Tanjung Bira terkenal di mancanegara. Pasir pantainya yang berbeda dari pasir pantai lain pada umumnya membuat Tanjung Bira sangat unik. Tekstur pasir yang lembut merupakan ciri dari Pantai Tanjung Bira. Pesona pantai dengan panorama alam pesisir pantai tropis , jajaran pohon kelapa serta bukit karang yang tampak kokoh menjadikan pantai ini terlihat sangat indah.

Snorkeling di Pulau Liukang Loe

Destinasi utama sore ini adalah snorkeling di lepas pantai Pulau Liukang Loe. Pulau Liukang Loe merupakan sebuah pulau kecil yang terletak di sebelah barat daya Pantai Tanjung Bira, Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan. Nama Liukang Loe konon berasal dari Bahasa Konjo [Asimilasi bahasa Bugis-Makassar, umumnya dituturkan oleh warga Sulawesi Selatan yang bermukim di timur sampai selatan kabupaten Bulukumba], Liukang berarti kayu hitam dan Loe berarti banyak. Jadi Pulau Liukang Loe berarti sebuah pulau yang mempunyai banyak kayu hitam. Pulau ini merupakan pulau berpenghuni dan di dalamnya terdapat dua kampung yakni Kampung Buntutuleng dan Passilohe. Pulau Liukang Loe mempunyai pantai dengan hamparan pasir yang berwarna putih serta air laut yang berwarna biru jernih. Salah satu aktifitas wisata yang pas di sini adalah snorkeling, karena perairannya yang tidak terlalu dalam. Meski perairannya tidak terlalu dalam namun pemandangan bawah laut yang tersaji tak kalah dengan tempat lain di Nusantara ini.

Sunset di Pulau Liukang Loe

Snorkeling di bawah hamparan sinar jingga di ufuk barat membuat suasana sore itu sangat romantis. Mentari perlahan tenggelam, seolah menyesal dengan kedatangan kami yang agak telat. Masih banyak cerita yang ingin disampaikannya, karena Bira, Pulau Liukang Loe, Pulau Kambing dan semua yang ada di dalamnya terlalu indah dan terlalu singkat untuk dikunjungi dalam sehari apalagi hanya dalam hitungan jam. Toh, ini tak mengurangi kebahagiaan para Risers, semua keindahan itu sudah terwakili sore ini. Sunset yang indah telah menyimpan semua cerita indah itu, bila kelak para Risers rindu dengan Bira, silakan pandangi matahari yang terbenam di ufuk barat.

Malam telah menutup rangkaian cerita indah perjalanan DatsunRisers Expedition etape tiga Sulawesi. Dengan berat hati kami meninggalkan Bira, meski masih banyak tanya yang tersisa, masih banyak keindahan yang belum dinikmati. Perjalanan harus terus berlanjut, keindahan Nusantara masih terus memanggil para Risers lain di belahan Indonesia lainnya. Teruskan perjalanan Datsun Risers Expedition..

Tim 1: Rere, Uga, Farmy (Makassar)

Tim 2: Anggarita, Hana, Sonya (Yogyakarta)

Tim 3: Adi, Sandy, Arif (Bandung)

Tim 4: Yuni, Vika, Aya (Surabaya)

Tim 5: William, Fajar, Hans (Jakarta)

Tim DRE etape 3: Risers, Media, VIP, Support Team

Terima kasih Datsun Risers Expedition

Terima kasih yang tak terhingga kepada:
1. Tuhan yang Maha Esa atas semua keindahan ini.
2. Keluarga kami yang telah mengizinkan untuk merelakan beberapa hari tak bersama mereka.
3. Datsun Indonesia yang telah membuat ekspedisi seru ini.
4. Tim Tequila yang telah memilih dan memberi kesempatan kepada kami untuk ikut dalam ekspedisi ini.
5. Semua tim Datsun Risers Expedition yang telah bekerja mempersiapkan segalanya, rela tidur/istirahat lebih sedikit dari kami untuk memberi pelayanan yang maksimal, thank you all team.

No comments: