Sunday, March 31, 2019

Bunker Jepang, Peninggalan Jepang Yang Tak Terurus


Bunker Jepang peninggalan perang dunia kedua, terletak di kompleks perhubungan Kel. Bontoa, Kec. Mandai, Maros.

Monday, March 25, 2019

Menyepi Di Pantai Punagaang



Seakan tak ada habisnya bercerita tentang Tanah Doang, Selayar.

Kali ini, untuk pertama kalinya menginjakkan kaki di pantai timur, tepatnya di Pantai Punagaang. 

Friday, March 22, 2019

Warung Kopi "Jaman Old" Ala Kota Benteng

Jauh sebelum warkop menjamur di Makassar & sekitarnya, di kota Benteng (Selayar) ini sudah eksis beberapa warung kopi ala Tong San, dikelola oleh warga keturunan.

Sunday, March 17, 2019

Jalan-Jalan Ke Pulau Jampea

Mendengar nama pulau ini, mungkin di pikiran Anda adalah sebuah pulau yang jauh dari hiruk pikuk aktifitas manusia kota, harus naik kapal selama berjam-jam, tidak ada listrik 24 jam, tidak ada sinyal 4G dan semua keterbatasan ala pulau-pulau yang jauh dari pusat kota.

Bersama warga Desa Lembang Baji'


Betul, seperti itulah gambaran tentang Pulau Jampea. Untuk sampai ke sana harus naik kapal kayu selama delapan jam (kalau semua lancar/normal) dari kota Benteng, ibukota Kabupaten Selayar. Soal listrik? Juga betul, saat berkunjung ke sana di tahun 2016 memang belum ada listrik yang meng-cover seluruh pulau selama 24 jam. Yang ada hanya genset kecil di beberapa rumah warga, di ibukota kecamatan nasibnya lebih beruntung karena ada genset besar, itupun hanya dinyalakan di jam-jam tertentu. Tapi kabar yang saya dengar, tahun 2018 kemarin sudah ada proyek pemasangan tiang dan kabel listrik di seluruh pulau Jampea. Soal sinyal pun demikian, di tempat saya menginap di Desa Lembang Baji, jangankan sinyal 4G, untuk mengirim SMS saja hanya bisa dilakukan di titik-titik tertentu, jangan heran bila melihat beberapa HP jadul yang diikat di sepanjang pagar kebun warga, karena di titik itulah kebetulan ada sinyal.

Mencari sinyal selular di pinggiran kebun warga

Tapi tahukah Anda, Pulau yang memiliki luas sekitar 16 ribu Hektar ini adalah satu-satunya pulau di wilayah Kabupaten Kepulauan Selayar yang memproduksi beras. Kontur tanah yang berbukit serta hutan yang lebat di hampir 60% wilayah pulau Jampea bagian barat dan utara adalah daerah resapan air yang menyimpan cadangan air melimpah, sementara di bagian timur dan selatan yang tanahnya lebih landai adalah hamparan sawah. Hasil sawah dari Jampea ini bisa menghidupi sebagian besar penduduk di Kabupaten Kepulauan Selayar dan sebagian Flores.

Berkeliling pulau Jampea, kurang lebih 60 KM

Banyak hal menarik di Pulau Jampea, salah satunya adanya beberapa spesies fauna yang endemik atau hanya ada di Pulau Jampea, seperti burung Sikatan Tanah-Jampea. Burung Sikatan Jampea atau nama ilmiahnya Cyornis Djampeanus habitatnya di hutan-hutan bakau sepanjang pesisir, peralihan mangrove dengan hutan belukar, hutan-hutan pantai dan hutan-hutan rawa asin. Selain burung, Jampea adalah habitat bagi beberapa jenis Retic, salah satunya yang endemik Jampea adalah jenis Python Reticulatus Jampeanus.

Merasakan langsung salah satu kearifan lokal, gotong royong memindahkan rumah
(Appalette' Sapo)

Pulau Jampea adalah “surga”, banyak potensi yang bisa dikembangkan di pulau ini, namun saat ini yang menjadi kendala terbesar untuk berkunjung ke sana adalah transportasi. Tercatat hanya ada pelayaran dari Kapal Sabuk Nusantaradan Fery yang reguler singgah di dermaga Benteng, tapi memerlukan waktu tempuh yang agak lama, biasanya sampai 2 hari dari kota Benteng, Selayar. Lama pelayaran tersebut disebabkan karena kapal harus singgah di beberapa pulau sebelum sampai di Jampea. Selain Sabuk Nusantara dan Fery, ada juga kapal kayu (Lambo) yang reguler 2 kali dalam seminggu, memang waktu tempuhnya lebih cepat, tapi bagi Anda yang tidak tahan dengan goncangan gelombang laut jangan coba-coba.


Beberapa spot menarik di Pulau Jampea

Apa pun itu, sempatkanlah ke Pulau Jampea, dijamin akan banyak cerita dan pengalaman yng akan Anda dapatkan saat berkunjung ke sana.



Untuk sampai ke Pulau Jampea dari Kota Makassar:
A.     Via darat+laut
Dengan kendaraan pribadi atau kendaraan umum (bis di terminal Mallengkeri), dari Makassar menuju ke pelabuhan penyeberangan Bira (Tanjung Bira) sejauh kurang lebih 150 KM. Dilanjutkan dengan penyeberangan fery dari Bira ke Pamatata sekitar 2 jam dan kemudian dilanjutkan dengan perjalanan darat sejauh 50 KM ke kota Benteng, ibukota kabupaten Kepulauan Selayar. Atau dengan kapal fery dari Bira-Pattumbukang-Jampea.
Dari kota Benteng ada beberapa alternative, bisa menggunakan KM. Sabuk Nusantara atau kapal kayu (Lambo), bisa juga dengan kapal fery di pelabuhan Pattumbukang. Selanjutnya menuju pelabuhan Jampea.
B.     Via udara
Dari Bandara Sultan Hasanuddin ke Bandara H. Aroeppala. Dari kota Benteng ada beberapa alternative, bisa menggunakan KM. Sabuk Nusantara atau kapal kayu (Lambo), bisa juga dengan kapal fery di pelabuhan Pattumbukang. Selanjutnya menuju pelabuhan Jampea.